Aston Hotel & Resort, Bogor

Mumpung sempet, mending posting lagi sisa liburan kemarin yaaa…

Jadi, pas minggu lebaran kemarin kita mau main-main ke bogor… browsing2 info tentang hotel yang oke, akhirnya ketemu di blog nya ci leony tentang aston bogor..kelihatannya oke, jadi langsung booking aja hehehe..

ternyata emang lumayan!… kita berangkat dari jakarta sekitar jam 10an, jalanan juga gak terlalu macet.. karena kita nginep rame2, jadi kita pesan 2 condo.. 1 condo ada 2 kamar tidur, 1 kamar utama king size bed, dan yang kamar ke dua twin bed. sesuai info dari ci leony, kita minta di tower 3 karena di tower ini condo nya punya 2 kamar mandi.

aston bogor3

view kamar juga oke, langsung ke pohon2 hijau…asik banget pas jam-jam nge teh sore dan ngirup2 udara pagi bangun tidur.

pool nya cukup banyak, kayak nya tiap tower ada poolnya (kayaknyaaaa…). di deket pool ada kayak mini playground untuk anak.. ya lumayan lah buat haha hihi anak2 sebelon renang.

aston bogor4

untuk breakfast, di aston bogor ini pilihannya cukup banyak.. mulai dari yang paling tradisional alias jejamuan sampe yang western.

aston bogor2

dinner waktu kemarin di bogor, kita nyobain lemongrass resto… ajegile rame amet! untung aja waitlist nggak terlalu lama.. sedikit sedih coz krn malem minggu jadi makanan yang kita pilih banyak yang udah habis, hiks!

lemongrass

untuk rasa sih sebenernya biasa aja, emang tempat ini bayar suasana ya…parkir juga agak sulit kalau lagi penuh begini.

lemongrass2

untuk liburan singkat, oke lah klo mau nginep sama keluarga di aston bogor ini…

 

 

 

Aston Anyer Beach Hotel

Sehabis hari terakhir skul nya Pip juni kemaren, kita spare seminggu untuk si pip istirahat dan ke malang, setelah seminggu kita lanjutin pip ikut summer holiday program di skul.. cuma seminggu aja sik ngikutnya, untuk ngisi2 waktu liburnya.

seminggu setelah summer program, kita decide untuk ke anyer.. tujuannya sebenernya nyari pantai yang ngga terlalu jauh, dan bukan di jakarta. kebetulan di anyer, si aston ini baru buka mei kemarin.. as we all know ya, di anyer kan ngga banyak pilihan hotel yang cukup bagus, jadi klo aston buka disini jelas jadi opsi banget.

kita pesen deluxe karena mulai dari deluxe yang punya balkon, dan bisa view ke pantai. kebetulan pas hari kita book hotelnya, harga superior dan deluxe nya beti.

beberapa temen yang kesana udah wanti2, karena lagi kekinian banget tuh hotel jadi yang dateng rada bejubel. Untung aja, pas kita kesana hotel memang full tapi untung ngga terlalu rusuh.

Kita sampe di hotel jam 10an, udah tau sih klo nggak mungkin early check in, tapi kan kita bisa spend time main pasir dulu di belakang hotelnya 😉

aston anyer

enjoying the sands

pantai belakang hotel emang dibikin semacam private gitu, ngga terlalu luas dan berkarang. plus minusnya, jadi lumayan aman kalau bawa anak kecil, karena wave nya nggak gede dan gak dalem secara berkarang. minusnya, klo siangan dikit air laut menyusut jadi pinggir pantainya nggak bisa buat main air, dan seakan karangnya jadi naik karena air surut. walaupun begitu banyak juga sore2 orang yang jalan2 diatas2 karang sampai batas ujung air.

untuk size kamar sih nggak terlalu besar, tapi kan tujuannya kesini untuk spending waktu di pantai jadi klo kamarnya agak sempit ya udahlah.. sayangnya, amenitiesnya agak minim, nggak ada laundry bag, ac nya agak lama dingin, air panas nya mayan lama panasnya.

pool nya sendiri lumayan, ada dua bagian kepisah untuk anak2 sama dewasa.. di pinggir pool dewasa ada ayunan, jadi klo sore2 killing time sama anak2 bisa main ayunan dan ada juga trampoline di deket resto.

aston anyer5

menjelang sore, suasana hotel jadi lebih temaram, dan sunset dengan balkon jadi plus banget viewnya

aston anyer4

sunset view dari balkon kamar

Untuk breakfast, pilihannya nggak terlalu bervariasi tapi untuk rasanya yah lumayan lah.. karena sewaktu kita nginep disana kita mager jadi kita lunch and dinner juga di hotel, sayangnya buku menu di kamar pilihannya nggak banyak pilihan… jadi next time kalau mau nginep disini mending makannya turun ke resto aja.

aston anyer3

suasana area pool jam 6 pagi

setelah check out, kita sempet mampir ke light house deket hotel otw ke arah tol… unfortunately, saat itu light house nya lagi di renovasi.. padahal kita pengen bawa pippo naik keatas supaya liat pantai dan laut dari atas light house 😦

aston anyer 6

Mercusuar Anyer

yang bikin males, kita mesti bayar tiket masuk padahal tu mercusuar lagi renov dan pengunjung gak bisa masuk… hiks, klo gt napa bayar ya? or..nggak di infoin pas kita masuk? nasibbbb..

Selamat Hari Raya Idul Fitri

Dirumah ibu saya, yang masih dikelilingi lingkungan betawi kental setiap tahunnya di warnai dengan hantaran dari para tetangga..biasanya, pada saat Natal ibu saya yang gantian mengirimi hantaran. Walaupun kepercayaan kami berbeda namun di lingkungan ibu saya toleransi beragama nya luar biasa!

Baru jam 18:00, tapi hantaran dari tetangga sudah banyak dan belum semuanya mengantar. Kita bisa nyoba banyak makanan seru seperti geplak, dodol, tape, uli, ketupat, sayur ketupat dan banyak lainnya, that’s why i always stay overnight on takbiran’s night so i wont missed this excitement! 

unnamed (14)Happy Eid Mubarak 1436 H Mohon Maaf Lahir Batin, Bloggers! Maaf ya saya lebaran duluan.. nyam, nyam, nyam!

Batu Secret Zoo & Museum Angkut

Kali ini, tentang nyenengin si Pip…hehehe, soalnya sebenernya saya dan suami kurang terlalu excited sama 2 tempat ini.. tapi kan, liburan ini bukan hanya tentang obsesi mama papa nya ke bromo 😀 so, let review them..

1. Batu Secret Zoo

Batu Secret Zoo ini cukup luas,kalau baca review dari zoo ini baik di internet atau cerita dari temen2 kayaknya zoo ini baggguuusss banget, saya sempet penasaran sama tempat ini yang akhirnya jadi expect too much..karena pas saya sampe sana ternyata ngga se-wow yang saya bayangkan, hehehe.. gpp ya bikin postingan berimbang supaya orang2 juga bisa lihat sisi lain zoo ini.

Menuju ke Batu Secret Zoo ini tidak terlalu mudah, untuk saya yang nge-gembel opsinya cuma naik taxi.. untung, pulang dari kawah bromo, tour nya mau drop disini, jadi saya ngga terlalu repot.

Di hari saya ke zoo, mungkin dikarenakan lagi puasa jadi zoo nggak terlalu rame even though it was sunday..Ketika kita baru sampe, yang pertama kita lakuin adalah makan! karena hari mulai siang, dan si Pip cuma sarapan roti di perjalanan tadi. diluar zoo sebenernya banyak deretan ruko2 yang jual makanan dan itu bukan skala jalan kaki, memang harus naik mobil, dan ya karena lg bulan puasa semua tutup. Untuk Pip, saya sangat berhati2 memilih tempat makan, kami memilih restaurant dari pohon inn, namanya Jungle fast food pohon inn.

Sebenernya lumayan loh makan disini, makanan yang di tawarkan cukup sehat… ada gurame goreng, capcay, sup, telur balado…jadi bukan fast food seperti namanya. Harga juga sangat ramah di kantong, saya makan bertiga dengan menu macem2 cuma 120an rb.. not bad! Tapiiiii untuk rasa, saya nggak bisa komen banyak..namapun area wisata, kapan ya ada resto enak di area wisata? lagi kenapa ya mereka gak bikin yang enak? pdhl kan area wisata pasti ramai pembeli…hiks, rasa makanannya flat.. dan sup pun nggak panas, cuma anget2..termasuk teh kopi nya, anget. hiks!

di resto ini, kita makan dengan view langsung kandang binatang spt burung, leopard, dsb… benefit nya si pip jadi lahap makan karena kesenengan makan sambil ngeliatin leopard persis depan mukanya 😀

Setelah makan, maka kami ke loket tiket..duileee, padahal kaga rame pengunjung tapi mbak2 tiketnya ngeselin tingkat dewa! ditanya apa dijawab apa..ngga informatif luar biasa! Jadi, di tangga pintu masuk ada tulisan shuttle untuk ke museum angkut, saya tanya sama si mbak “mba, itu shuttle nya jam berapa ya? dan bayar berapa?”… lalu dia jawab “Oh, shuttle nya udah nggak ada lagi”…. lalu saya tanya untuk memperjelas “nggak ada lagi, maksudnya gmn mba?”…lalu di jawab sekena nya “dulu ada, skrg udah nggak ada”… saya orangnya paling males ngomong ama orang yang melayani setengah hati…lagi pula, klo emang udah nggak ada lagi, ngapain itu sign masih dipejeng?

Ngeselinnya, ketika kita pulang… kita beli cemilan ke suatu toko di depan pintu masuk trus ngobrol sama mbak yang jual, yang ternyata lebih informatif dari mbak-mbak loket.. si SPG menjelaskan kalau shuttle itu masih jalan, dan mestinya beli tiket terusan yang include museum angkut. Segera saya kembali ke mbak2 loket (untung mrk blon pulang), lalu saya bilang “mbak, katanya shuttle nya jalan tapi mesti beli tiket terusan? gimana sik?”….lalu dia jawab “lho, emang ibu beli tiket apa? klo beli tiket terusan memang bisa ikut shuttle“… Eddddaaaannn! minta di kruwes kali nih si mbak.

Jadi, pemirsa… klo kalian mau tiket terusan tuh bisa, beli tiket zoo + museum angkut, dapet shuttle kesana kemari, tetapi minusnya… tiket terusan itu adl tiket 2 hari.. jadi zoo untuk hari ini dan museum angkut besoknya, se logika saya, mungkin itu ditujukan untuk orang2 yang menginap di pohon inn. but i dont know for sure, lah wong yang ditanya kayak robot.

Untuk zoo nya, memang cukup bagus.. penjelasan tiap kandang juga informatif. Biaya foto2 sama binatang dan kalau mau beli makanan untuk binatang juga nggak mahal… Plus nya lagi, didalam zoo ini ada wahana bermain anak2 malahan sampe ada semacem mini waterpak didalemnya dan gratis.

Alur didalam zoo dibikin one way, jadi pengunjung ngga rusuh wara wiri. Dibandingkan taman safari, diorama yang indoor di batu secret zoo hebatnya nggak bau, entah gimana mereka bikin air flow nya cukup baik, mungkin saat itu kebantu karena pengunjung juga nggak terlalu banyak, beberapa review yang saya baca kalo ramai pengunjung sih agak sumpek juga.

Zoo ini juga menyewakan sepeda listrik, tapi jumlahnya limited dan harganya cukup mahal.

Lagi-lagi, di dalam zoo ada stand jual minuman dan ice cream.. saran saya, nggak usah beli. Es krim nya nggak enak, soda susu nya ala ala gitu, bener-bener nggak usah di beli ya sodara2. Saya kemarin tergiur beli karena udara cukup panas dan haus luar biasa.

PicsArt_1434893104031

Pip enjoys the zoo so much

Yang penting Pip happy, secara dia seneng banget sama binatang.. dan hebatnya dia berani ditaro burung di pundaknya..keren euy!

2. Museum Angkut

Sehubung kita nggak punya transportasi ke museum angkut, si mbak loket menyarankan kita pesen taxi aja dan minta jemput di lobby, tapi emang orang baik di sayang Tuhan.. pas kita keluar zoo, dilalah ada taxi nganggur depan lobby, bapak supirnya baik luar biasa, kita di tinggalin no. hp si bapak.. katanya kalau udah selese di museum angkut bisa telepon dia lagi untuk jemput.

Makanan di Museum Angkut juga banyak.. ada sejenis pasar apung di depan museum. kalau mau beli keripik2 buah juga disini ada… tapi surprisingly, fast food di sini bisa lumayan enak dibanding tempat wisata pada umumnya.

11239654_10153385643941328_3299161682188538385_n

enaknya disini karena most of the area-nya indoor jadi kita betah jalan berlama-lama disini.. museum ini juga buka sampai jam 8 malam, jadi cocok untuk spot terakhir yang dikunjungi.. sesuai janji, bapak taxi yang baik tadi menjemput tepat di waktu yang kita sepakati.. Thank you so much, Pak! 🙂

 

Kawah Bromo

PicsArt_1434850124361

Kawah Bromo

Kamipun akhirnya sampai ke kawah bromo, menuju ke kawah bromo kami kembali melewati jalan yang kami tempuh ketika menuju penanjakan. Astaga, ternyata kalau terang pemandangannya indah banget! semalam karena tidak ada lampu atau cahaya apapun jadi ngga keliatan bagusnya.

Berikut pemandangan2 menuju kawah bromo yang bikin eyegasm luar biasa!

PicsArt_1434949634491

Kaldera

PicsArt_1434850168787

Kawasan Penanjakan

mtf_SXRPt_1928.jpg

Kawasan Penanjakan

mtf_SXRPt_1950.jpg

Bromo – Negri diatas awan

Bagus2 ya view nya..saya sampe lupa moto banyak view bagus saking udah amazed nya dan menikmati panorama yang saya lihat sepanjang perjalanan.

Oke, kembali ke cerita kawah bromo…Jeep kita parkir di suatu tempat parkir yang luas dan penuh jeep, dari situ kita punya pilihan, mau jalan kaki 2 kilo menuju kawah atau sewa kuda. Tentu saja kita sewa kuda, nggak kebayang gendong Pip sejauh 2 kilo, belom lagi naik tangga ke kawahnya, bisa bekonde kali ini betis.

mtf_SXRPt_1955.jpg

Serasa gurun sahara

Sewa kuda di kawah bromo memang tidak murah, satu kuda untuk PP dikenakan biaya Rp.150.000,- tapi ya, daripada semaput apa boleh buat. Suami saya naik kuda bareng si pip, dulu ketika pip baru lahir mantan boss saya kasih kado snugliselama 3,5 tahun dimiliki, rasanya baru kali ini terasa banget manfaat snugli..hahaha..

Beruntung pip dan papanya dapet kuda yang anteng, dan ajaibnya saya dapet kuda pacu.. beberapa kali kudanya meringkik sampe hampir loncat, saya sempat khawatir dan tanya “bagaimana ini” ke bapak pemilik kuda yang mengiringi perjalanan saya ke kawah pulang pergi. Walah, ternyata kuda ini adalah kuda pacu, sodara-sodara! bapak nya akhirnya cerita bahwa tidak mungkin kuda ini bikin saya jatuh, karena sepanjang perjalanan dari parkir jeep ke kawah banyak pengawas yang memperhatikan kuda sewa, apabila ada kuda yang menjatuhkan wisatawan maka kuda tersebut akan diberikan penalty untuk dilatih kembali dan tidak boleh menarik sewa di lokasi selama 4 bulan lamanya. menurut si bapak, kuda yang saya naiki ini sudah 8 tahun menarik sewa di situ, jadi kuda ini sudah terlatih dengan medan jalan menuju kawah.

Situasi menuju kawah memang naik turun, berbukit-bukit pasir.. Naik ke atas saja sudah bikin sport jantung, kebayang gak turunnya? wuiiihh.. saya kayaknya masih mules klo inget…menungkik kebawah dan sering kali merosok karena pasir bergerak, belum lagi debu pasirnya… waduh, ampun deh!

Sampai ke dekat kawah, perjuangan belum berakhir..ada ratusan anak tangga yang harus kita naiki untuk melihat kawah bromo, konon katanya ada 250 anak tangga..entahlah, saya udah nggak ngitung 😀

Ada ojek gendong anak yang menawari kami saat itu, tapi mana mungkin saya merasa aman saat anak saya digendong orang asing…jadi untuk harga saya nggak tau, namun bagi yang sudah kelelahan ternyata ada opsi ojek gendong.. coba ada ojek gendong utk orang dewasa ya, jadi saya bisa naik ojek gendong 😀 hahahaha..

mtf_SXRPt_1960.jpg

Pip dan papa ada di puncak bromo 🙂

Sedari dulu saya punya masalah sama ketinggian, setiap kali saya berada di tempat yang sangat tinggi mendadak saya limbung, bahkan dulu waktu ke tangkuban perahu kaki saya sampe lemes. Kemarin itu, waktu di bromo, saya sudah nggak berani lihat kiri kanan, saya hanya lihat ujung sepatu saya, di photo collage diatas, papanya selfie sama pip..saya ada dibawah mereka lagi jongkok, pucet dan lemes 😦

Tips part.2

1. Apabila budget tidak cukup untuk menyewa kuda, pastikan anda memakai sepatu yang nyaman. dua kilo bukan jarak yang dekat, terutama dengan bukit berpasir.

2. Bawa masker, termasuk untuk balita. Pasir yang terbawa angin cukup mengganggu. Bau belerang juga bisa bikin pusing.

3. Gunakan baby carrier yang nyaman bila membawa balita, naik turun anak tangga di kawah cukup berbahaya mengingat tangga tersebut kurang memiliki pengaman samping.

Bromo – Private Tour

11666157_10153385569681328_390243495351623299_n

Sunrise di Penanjakan

Mengingat membawa anak balita ke bromo, jadi kita ngga bisa kayak jaman belon punya anak yang bisa bener2 ala ala backpackers gitu jalan-jalannya, mau ngga mau kita pilih segala sesuatu yang aman dan nyaman. Menuju ke bromo bisa dilakukan dengan banyak cara; kalau  mau langsung ke arah penanjakan sendiri juga bisa.. nanti menuju kesana banyak sekali jeep yang parkir dipinggir jalan yang bisa di sewa on the spot.. mendengar dari tawaran mereka ketika kami lewat, harga sewa jeep on the spot sekitar 350-400rb PP.

Untuk kami, akhirnya kami memesan private tour yang menjemput langsung dari bandara juanda. Perjanjian sebelumnya, kami akan di jemput jam 11:30 di airport, tetapi ketika kami sampai dan sms driver nya sekitar jam 11  ternyata si bapak sudah siap. Mobil yang di gunakan Avanza, sangat rapi dan bersih. Sudah tersedia 3 snack box di mobil, Bapak Driver pun sangat ramah, sopan. Perjalanan malam menuju penanjakan jelas tanpa hambatan, Pip nyaman bobo pakai selimut di mobil.

Kurang lebih jam 2:30 dini hari kita sampai beberapa kilometer sebelum penanjakan, kita berhenti di pinggir jalan dekat rumah warga, ternyata disitu kita akan bertukar mobil dengan jeep. Salah satu keuntungan dengan tour ini, kita jadi tidak perlu bawa banyak barang, kita hanya membawa satu ransel yang berisi barang2 penting untuk di bawa ke penanjakan – bromo, sedang sisanya bisa dititip di mobil. Karena kami masih ngantuk-ngantuk sambil membereskan ransel, jadi sarung tangan saya dan si Pip ketinggalan di avanza 😦

Segera setelah memasukan ransel dan beberapa botol minum ke jeep, kami pun langsung berangkat ke penanjakan. Sungguh, medan jalan menuju ke penanjakan bumpy luar biasa.. untung pip tetap bisa tertidur pulas. Karena keadaan gelap sekali, kami jadi tidak terlalu tahu situasi sekitar jalan, dan ajaib nya saya pun setengah jalan ikut tertidur pulas, begitu pula suami..hahaha, teler luar biasa.

Tepat jam 3 pagi, kami sampai di penanjakan. Sebenarnya kami sampai terlalu cepat, ini karena kami berangkat dari airport juga kecepetan namun kami pun mendapat keuntungan karena jeep jadi bisa dapat parkir dekat dengan lokasi menunggu matahari terbit, kalau kami sampai jam 4 atau setengah lima, mungkin kami harus menggunakan ojek menuju ke lokasi karena jeep yang parkir sangat sangat banyak.

Sembari menunggu, kami duduk-duduk di warung kopi sambil memesan teh hangat dan membeli sarung tangan. Harga sarung tangan di warung tersebut sangat ramah kantong, cukup mengobati sesal saya karena meninggalkan sarung tangan di mobil. Jam 3:30 kami berjalan pelan2 menuju lokasi, keadaan sangat gelap, karena kami tidak membawa senter, jadi kami mengekor grup di depan kami yang memakai senter. Sangat menyenangkan, dengan situasi sama-sama stranger para pengunjung saling tolong menolong, bahkan kami kenalan dengan banyak pengunjung disana.

Menunggu matahari terbit sekitar jam 4:30 terasa lama sekali, karena udara dingin sangat menusuk! kurang lebih 7 derajat celsius. Pip sudah saya double baju, celana bahkan jaketnya, tapi ternyata dia masih merasa agak dingin. Hebatnya, Pip tidak menangis sama sekali, bener-bener tidak rewel bahkan dia super excited! Takut pip nanti sakit, akhirnya saya menyewa jaket tambahan, bukan untuk dipakai, tapi hanya untuk covering si pip aja sih… harga yang ditawarkan juga hanya Rp.20.000,-. Pemandangan saat itu sangat luar biasa, langit bertabur bintang yang besar-besar dan banyak sekali.. jangan harap kamera digital bisa menangkap keindahannya, tapi lucu nya masih banyak yang mencoba mengambil gambar dengan henpon lalu saling tertawa karena hanya hasilnya hanya gelap gulita.

PicsArt_1434849910392

Ramai pengunjung di penanjakan

Akhirnya matahari pun terbit, hanya sayang pemandangan sedikit terganggu dengan awan yang agak menutupi sunrise,  banyaknya pengunjung juga menutupi sunrise.. tapi kami jadi saling membantu foto-mem foto satu sama lain, karena agak susah pakai tongsis karena padat pengunjung. Pip senang sekali melihat sunrise, bahkan sejak sebelum sunrise dia sudah terkesima lihat bintang bintang yang bertebaran.

Toilet di lokasi penanjakan cukup bersih (cukup bersih kalau dibandingkan tempat2 wisata pada umumnya), cukup membayar Rp.2.000,- saja kepada petugasnya, tapi jangan kaget lihat antriannya ya, jadi jangan tunggu kebelet kalau mau ke toilet 😉

Saya tidak mengambil waktu cukup lama di penanjakan, karena kami lebih tertarik ke kawah bromo.. akhirnya sekitar jam 5:30 kami pun kembali ke jeep dan melanjutkan perjalanan.

Tips part.1

1. Datang sepagi mungkin ke penanjakan untuk mendapat kan lokasi parkir jeep yang tidak terlalu jauh, apabila terlanjur kesiangan, bisa memakai jasa ojek untuk menuju penanjakan atau kembali ke parkiran dengan tarif kurang lebih Rp.20.000,- per trip.

2. Pakailah winter coat, karena kalau jaket biasa rasanya kurang cukup menahan dingin. Siapkan sarung tangan, kupluk apa bila perlu. Untuk balita, kenakan baju berlapis, jaket dengan hood, earmuff apabila perlu. Seandainya masih terasa dingin, banyak sekali jasa sewa jaket yang ditawarkan dengan harga Rp.20.000,-

3. Bawalah senter. Berjalan kaki dari area warung sampai lokasi cukup gelap dan minim penerangan.

4.  Apabila memang anda ingin sekali mengabadikan sunrise, pastikan anda menunggu di pinggiran pagar, terutama saat banyak pengunjung maka sulit sekali mendapatkan foto bersih tanpa ada go pro, tangan2 yang sedang memotret mengganggu hasil foto kita 😀 Ada juga sih, jasa juru potret disitu.. untuk harga, saya kurang paham.

Bromo – Malang Trip

PicsArt_1434937639155

Sejak sebelum menikah, saya dan suami sebenarnya pengen banget ke bromo tapi selalu aja ada alasan untuk menunda nya, sampai pada akhirnya suami pun bilang kalo lupain aja karena sekarang harga tiket pesawat or kereta ke malang jadi selangit, belum lagi sewa jeep dsb. Huft… yaudah lah, kalau nanti memang saat nya bisa ke bromo pasti bisa, pikir saya.

Beberapa bulan lalu, suami saya sedang mengurus aplikasi “sesuatu” yang membutuhkan ijazah dan beberapa dokumen lainnya utk di cetak ulang dengan bhs inggris, jadi ini kesempatan bagus untuk nebeng ke malang, kebetulan kampus S1 nya dulu di brawijaya malang 🙂

Rejeki anak kecil mungkin..Sejak ada rencana untuk ke malang, kami suka cerita ke Pip tentang keperluan ke malang, dan sekedar meng-iming imingi nya kalau papa punya uang mau ajak Pip ke sana sekalian liat mountain, lalu disana juga ada zoo nya.. Jelas aja, dia langsung seakan confirmed diajak, padahal mah, kita masih pusing liat harga akomodasi dan transport ke sana yang menjulang tinggi, setinggi gunung bromo kayaknya *lebay*…hahaha

Suatu malam, si pip mengigau…dia bilang “Papa, Pip mau ke mountain naik airplane trus choo choo train” sambil bermuka sendu gitu…aduh, patah hati liatnya. Besokkan nya, papa nya iseng cari tiket promo, padahal dari kemaren udah di cek ngga ada promo loh.. Lah kok, mendadak ada promo tiket Garuda ke Surabaya cuma 500an rb aja! Garuda loh… bukan yang lainnya! Ya emang sih tujuan kita ke malang, tapi krn ada hidden agenda ke Bromo, ini bisa jadi opsi! ya, karena promo jadi jam terbangnya agak malam..tapi malah jadi benefit buat kita karena kita bisa lgsg ke bromo! wah..bener2 doa anak kecil di jawab Tuhan kayaknya hahaha!

Akhirnya kita berani mati aja pesen tu tiket GA, lalu karena budget terbatas kita ngga bisa kelamaan di sana, terlebih krn suami nggak bisa cuti kelamaan gara2 banyak kerjaan. Jadi kita putuskan 2 hari satu malam cukup. Cukup??? moso?? Iya cukup.. bahkan cukup utk ke Batu secret zoo dan museum angkut loh.. hahahaha, nggilani tenan tapi ya ternyata tidak mustahil untuk dilakukan, agak nekat tapi Puji Tuhan lancar 🙂

Urusan pulang, karena si kecil bercita-cita naik kereta akhirnya kita pesan kereta Gajayana, memang sih jadi mahal karena Gajayana itu kereta eksekutif, bukan sekedar bisnis…dengan harapan, lebih nyaman, lebih bagus dan lebih berkesan walaupun akhirnya ternyata tidak sesuai harapan? 😦 well, nanti kita review satu-satu.

Untuk permulaan, begini itinerary kami kemarin:

Day 1

20:30 Landing di Juanda Airport

22:30 Dijemput Private Travel Agent dan langsung ke Pananjakan untuk lihat sunrise dan mengunjungi kawah bromo.

09:00 Berangkat ke Batu

11:30 Sampai di Batu Secret Z00

16:00 Keluar Batu Secret Zoo, Berangkat ke Museum Angkut

16:30 Sampai di Museum Angkut

20:00 Keluar dari Museum Angkut dan Check in di Swiss Bellin Malang

Day 2

07:00 Papa berangkat ke kampus untuk urus dokumen, Saya & Pip bisa berenang dan just enjoy the hotel.

11:30 Check out dari hotel dan belanja sedikit oleh-oleh lalu langsung ke Stasiun Kereta

13:30 Kereta berangkat ke Jakarta

Begitulah Itin. kita kemarin…Berhasil, sukses, ontime! banyak sekali pelajaran yang di dapat dari perjalanan ini, dan yang pasti tujuan utama untuk mengurus dokumen bisa selesai… Oh, God is so good to us 🙂

Yuk, sekarang kita review satu persatu ya…